67. Tips Magang Yang Mahasiswa Butuhkan

Hai, gue nulis ini waktu lagi mati gaya nunggu taksi di Kemang Village. 6 menit menuju jam 11 malam, dan masih ada beberapa orang yang ngantri taksi.

HP udah lowbatt, demikian pula dengan tablet. Kebiasaan. Mau denger file audio, gak bawa headset.

Uhm nyam, ngapain nih yah. Notes ditinggal di kantor, jadi gak bisa corat-coret. Buku Biz Stone ditinggal di kosan.

Oiya ada laptooop!

***

Kalau lo pengen maksimal belajar saat kerja praktek, maka tulisan ini buat lo.

Gue udah mau bikin ini dari kapan, dan akhirnya sekarang punya ‘waktu’ untuk nulisnya. Gw sangat antusias berbagi tips maksimal saat kerja praktek/magang/PKL (yah, you name it), karna KP jadi momen life-changing buat gw.

Gara-garanya pas KP tahun 2012, gue jadi tau mau kerja berdasarkan jurusan gue (Teknik Lingkungan) apa gak. Mwekekeke.

Mulai dari kalimat ini nyebutnya ‘magang’ aja ya, biar lebih umum.

Magang buat gue artinya: kesempatan mencuri ilmu sebanyak-banyaknya.

“Mencuri” kesannya jahat banget ya, mirip sama “mencari” tapi kesannya lebih agresif. Tapi emang bener magang itu waktunya “mencuri”, soalnya saat lagi diskusi dengan orang-orang di kantor, gue sedang “mencuri” pola pikir mereka.

Karna waktu magang itu terbatas, gue mau memastikan gue belajar ilmu yang gue mau. Makanya gue butuh tau dari siapa gue bisa dapat ilmu itu. Walau gue gak membatasi pertemanan dengan siapapun di tempat magang, tapi at least tujuan utama gue tercapai. Ilmu lainnya bisa lah sebagai bonus menambah wawasan.

Intermezzo dulu ya guys. Ini waktu gue kerja praktek di PT. Pupuk Kaltim *sekalian promosi*.

Intermezzo dulu ya guys. Ini waktu gue kerja praktek di PT. Pupuk Kaltim *sekalian promosi*.

Makanya magang juga ada ilmunya, biar bisa maksimal dalam jangka waktu 1 atau 2 bulan. Yuk cek satu-satu tipsnya.

1. TAU STRUKTUR DEPARTEMEN

Apapun departemen lo, SANGAT PENTING untuk kepoin struktur departemen di tempat lo magang.

Buat apa? Biar lo tau kalau nyari strawberry belinya di toko apa, kalau nyari celana perginya ke toko mana.

Maksud gue, tiap orang kan ada expertisenya masing-masing. Kalo lo udah tau siapa manager bagian Media Planning, dan siapa assistant manager bagian Trade Marketing, lo jadi tau siapa aja yang perlu lo deketin untuk mendapatkan ilmu yang pengen lo dapet. Trus kalau udah tau, kenalan deh.

2. RAMAH

Buat anak baru, biasanya pengen yang disamperin gitu ya, trus biasanya yang nunggu-nunggu gitu. Guys, gue saran kalian melakukan 3 hal simple-tapi-powerful dibawah ini:

  1. Jadi orang pertama yang senyum
  2. Jadi orang pertama yang menyapa
  3. Jadi orang pertama yang mengajak kenalan

Jangan khawatir dianggap SKSD dan lain-lain, itu cuma asumsi di dalam pikiran lo 🙂

Tapi gue mengakui kadang emang masih ada tembok yang bikin gue sendiri sungkan senyum duluan, biasanya karna dari jauh muka orang itu udah serem. Padahal mungkin default mukanya emang gitu dan sebenernya dia gak bermaksud jutek :(. Nah itulah, lagi-lagi asumsi mencuri kesempatan gue untuk kenal dengan orang tersebut.

Kenapa butuh ramah? Karna “the world is a small town”. Kita gak akan pernah tau 1 senyum akan membuka pintu kesempatan macam apa. Siapa tau setelah lulus kuliah, lo ditawarin kesempatan untuk kerja bareng orang yang lo senyumin di kamar mandi.

(Anyway cerita nih buat mendukung poin gue diatas: gue punya temen yang emang dasarnya udah ramah. Di sela-sela istirahat tes BDP BCA, doi ke kamar mandi. Pas mau balik, doi mempersilakan dan ngebukain pintu buat seorang ibu yang ada di belakang doi. Pas temen gue kembali ke ruangan tes, turns out ibu yang tadi dia bukain pintu adalah salah satu assessor di FGD & interview doi. Hahaha!)

Adalah Herjuno (FT ITB 09) di belakang gue. Gue & Yudha (MS ITB 09) nemenin doi keliling pabrik naik sepeda di hari terakhir dia KP.

(selingan lagi) Naik sepeda keliling pabrik.

3. TODONG!!

“Sandra, saya pengen kamu belajar banyak. Kamu udah diterima KP disini, istilahnya kamu ngerepotin kita. Maksudnya apa? Kita udah bersedia ‘direpotin’ untuk ngajarin kamu, karna itu tanggung jawab kita,” kata Direktur HR.

“Jadi todong aja orang-orang yang ada disini. Todong tuh pak X, mereka bukannya gak mau ngajarin, cuman sibuk aja. Coba kamu tanya kapan mereka ada waktu untuk kamu tanya-tanya mereka.”

“Jadi todong aja nih, Pak?”

“Iya, todong.”

Omg, obrolan beberapa menit itu sangat menginspirasi gue sih. Begitu gue melihat ke belakang kepala bapak Direktur HR yang keren ini, ada sertifikat berbingkai yang bertuliskan “Tokoh HR Inspiratif HR 2009”. PANTAS SAJA.

~ ~ ~

Sesi beberapa menit dengan pak Direktur HR membuat gue bertekad kalau di akhir periode magang, gue udah harus pernah ngobrol dengan semua orang di departemen tersebut. Karna mereka semua lebih pinter dari gue, gue pengen ambil ilmunya.

Walau akhirnya target gue gak tercapai, tapi karna gue udah bertekad gitu jadi gue udah sempet nodong beberapa orang along the way haha.

Misalnya gue culik mbak Wulan selama 30 menit. Dia bingung sih emang, “ini aku mau diapain sih?”. Tapi gue pasang muka tebel, “Gapapa mbak, aku cuma mau nanya-nanya bentar”.

JADI AYO TODONG BOS KAMU! Mereka ngerti kok lo emang anak magang yang butuh banyak belajar 🙂

“Pak, kapan ada waktu kosong?”

“Pak, saya mau nanya dong, Pak..”

“Pak, pak.. *towel towel*”

“Pak, ajarin dong, Pak..”

4. NEVER EAT ALONE

“Lo gitu ya anaknya kalau mau makan mesti ngajak orang dulu. Gue lebih suka sendiri.”

“Gue juga anaknya suka me time, tapi kalau lunch wajib banget sama orang.”

Makan siang adalah waktu yang baik untuk networking, apalagi networking lintas departemen. Kalo jam kerja kan biasanya kita interaksi sama bos diatas kita langsung, dan sama orang yang duduk deket kita kan.

Nah, pas makan siang, ayo keluar dari zona nyaman! Jangan makan sama orang yang sama selama berminggu-minggu. Apalagi kalau makan sama temen sejurusan yang kebetulan magang bareng, yah itu mah di kampus bisa.

Karna “TODONG” udah jadi motto gue, gue memberanikan diri ngajak senior cewek disitu makan bareng. Jadi gue emang kenal sama dia, dikenalin sama mbak X. Trus gue SMS ngajak lunch bareng & gue bilang gue pengen nanya-nanya tentang kerjaan dia.

Yang gue inget siang itu gue dapet banyak bwanget dari dia. Insightful.

nevereatalone

Ruginya makan sendiri

 5. PUTUSKAN MAU JADI APA

Waktu minggu pertama magang, gue bikin pertanyaan buat diri gue sendiri, ”gue mau diingat sebagai orang yang gimana diakhir magang nanti?”.

Dan gue putuskan pengen dikenal sebagai anak yang “ramah dan inisiatif”.

Setiap kali gue dihadapkan pada pilihan, gue selalu menanyakan, manakah pilihan yang akan lebih menunjukkan sisi ramah dan inisiatif gue.

Which is bagus sih sebenernya, gue jadi gak sempet mager dan main aman di meja sendiri ketika gue tau harusnya gue berdiri, jalan ke meja bos dan bertanya tentang sesuatu.

Jadi, lo lebih baik jawab pertanyaan ini, “lo mau diingat sebagai anak yang gimana di akhir periode magang?”.

Gue paham kesan tentang seseorang sulit dibangun apalagi kalau magangnya cuma 2 bulan. Tapi emang fokusnya bukan pada pendapat orang lain tentang lo. Jawaban lo tadi cuma tools yang bisa lo manfaatkan untuk menyetir perilaku dan keputusan lo tiap hari.

(kesempatan terakhir naruh gambar) Kawasan pabrik PKT luas banget & seru untuk dijelajahi. Walau gak lanjut berkarir di TL, gue gak nyesel KP disini.

(kesempatan terakhir naruh gambar) Kawasan pabrik PKT luas banget & seru untuk dijelajahi. Walau gak lanjut berkarir di TL, gue gak nyesel KP disini.

Di akhir pembicaraan, bapak Tokoh HR Inspiratif menutup dengan berkata:

“Kamu udah di dalam circle company ini, gunakan itu. Gak semua orang punya kesempatan seperti ini. Tar kalau ditanya orang dulu ngapain disana? Malu kalau gak belajar apa-apa. ”

Lo udah di dalam company itu, guys! Kalau mau belajar tinggal samperin aja orangnya. Mereka sibuk? Yaudah tanya kapan kosong.

Apa lah hal terburuk yang bisa lo alami? Paling dijutekin. Tapi yauda sih..

Jadi itulah tips magang yang, menurut gue, lo butuhkan. Silahkan tambahkan tips lain yang dirasa butuh di kotak komen ya. 🙂

Advertisements
Tagged , ,

8 thoughts on “67. Tips Magang Yang Mahasiswa Butuhkan

  1. Nabila says:

    kak, kalo mau ngajuin surat magang itu berapa lama jangka di terimanya surat? trus tujuannya suratnya itu kemana ya? terima kasih kak

    Like

    • Halo Nabil, beda2 tergantung kebijakan di perusahaan yg mw kamu lamar. Ada yg 1 tahun, 6 bulan, atau beberapa bulan juga udah bisa. Aku dulu apply setengah tahun sebelum KP. Applynya ke bagian Human Resources/SDM. Sama-samaa..

      Like

  2. ivan says:

    Nice one. GB.

    Like

  3. farijnick says:

    kak, saya mau nanya ni. di pupukkaltim itu apa bener daerahnya pelosok?
    terus masuk hutan gtu ngk kak? biaya hidup disana juga gede atau nggak ya? makasih

    Like

    • Hai, enggak kok, Pupuk Kaltim itu perusahaan besar yang berada di kota yang sedang berkembang (Bontang). Gak masuk hutan juga :””) Kamu mau kerja atau magang di PKT? Kalo disana, makan siang disediain, jadi bisa hemat. Biaya hidup untuk makanan sih mirip kaya di Jakarta, rada mahal apalagi kalo dibandingin sama Jogja hehe. Tapi aku recommend kerja di PKT, soalnya perusahaan dan bisnisnya bagus. Asiknya disana gak ada mall, jadi duit kamu gak akan habis untuk hedon hehe.

      Like

      • Terizla says:

        mall ada tapi gak seramai yang ada di kota kota besar yang ada di Jakarte, Bontang termasuk kota yang perkembangannya cepat. Kalau ke Bontang pasti akan melihat perpaduan Kota dan hutan (Green City). Salam kenal mbak sandra saya juga pernah KP di PT Pupuk Kaltim 🙂 di departemen K3 🙂

        Like

        • Halo Terizla, salam kenal 🙂
          Iya emang aku bangga lahir dan besar dandi Bontang hehe. Wah K3 ya, duh jadi kangen sepedaan di kompleks pabrik hehee. Semangat terus ya!!

          Like

  4. Terizla says:

    Wahh mbak Sandra ternyata lahir di Bontang hehehe sama dong ni, Jalan-jalan ke Bontang mbak kalau kangen lihat kampung halaman sukses selalu ya mbak terimakasih sudah menuliskan ceritanya tentang pengalamannya di PT Pupuk Kaltim ^_^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Advertisements
%d bloggers like this: